Selasa, 08 Juli 2014

Bagaimana menghilangkan kerak panci gosong?

Bacem.

Gosong.

Dua hal yang terus terjadi dalam hidupkuuuuu.

Baiklah, siap siap untuk tips bermanfaat..tapi tentu saja setelah saya curcol ya.
Syarat mutlak.

Jadi...kemarin malam, tragedi bacem gosong terjadi lagi.
Kalau tiap menggosongkan panci karena bacem dapat piring, saya ga akan cari detergen berhadiah piring lagi.

Kesal tak terperi karena kali ini saya memasak bacem dengan panci yg agak pricey hahahaha. Waktu mau masak bacempun udah mbatin..piye ki nek gosong...tapi saya pikir karena mahal itulah saya ga akan mungkin lalai kan?

Pulang tarawih, ayahnya bilang:
"buuuuun...kamu masak apa? Gosong."

MasyaAllah

Seinget saya tadi sebelum isya uda saya saya matikan.

Waaaaaa aroma gosong menguar di udara. Bacem yang bahkan dimakan juga enggak ama anak anak buka tadi.

Jadi saya marah marah sendiri lah didapur. Ngerasa sebel manasin bacem berulang tp g ada yg mau makan..dan sebeeeeelll kok ya teledor amat. 
Kok ya panci ITU.

Panci hadiah ayahnya.
Barang dapur termewah yg pernah saya punya. Karena saya type sederhana..uhukkkk... wajan satu cukup, mangkok besar satu cukup, pyrex persegi satu cukup, piring jg dr ibu dan mertua, sutil dan pengentas gorengan masing masing satu, cetakan muffin satu loyang cukup..ricecooker imut satu, slowcooker dipinjemi Leni, mixer peninggalan Lina..prinsipnya ga mau saya terjebak pernak pernik dapur yg ga perlu. Lagian kaya saya pinter masak aja.

Tempe tahu sudah menempel keras pada dasar panci..perekatnya adalah gula gosong.merata. dan lumayan tebal.

Saya gosok dengan penuh emosi pakai penggosok ..tangan saya yg sakit.

Oyaaa..pakai baking soda! Tadinya saya bahagia betul punya baking soda. Penyelamat panci, pencuci clothdiaper, pengusir kecoa, penyerap bau kulkas.
Tapi semalam nampaknya ga berhasil. Saya pikir karena terlalu tebal lapisan gosongnya. Tapi sebenarnya karena kurang sabar aja.

Ngerasa putus asa saya ambil golok.
Subhanallaah. Malu sendiri inget kejadian semalem. Emosi amat hahaha.
Saya cungkil cungkil. Tetep keras banget.

Say tuang lagi sebagian besar baking soda. Saya ratakan..trus saya ambil cuka.
Fizzzzzzz....

Percobaan gunung berapi dipanci.

Kali ini tanpa tatapan mata kagum anak anak. Cuma mata ngantuk yang perih karena kecipratan kerak yg saya cungkil cungkil.

Saya tutup pancinya.

Saya makan coklat.

Sambil berkirim Line ke Leni nyeritain tragedi bacem kesekian.
Leni bilang: fotoiiin.

Mana mood saya moto itu semalem.hahahah.
Saya nyesel juga kok ga saya foto trus jadi PP kan keren. Hitaaaammmm jendral.
Setelah lega curhat ke Leni, cekikikan menertawakan kekonyolan diri sendiri. pake bertekad GA AKAN MASAK BACEM LAGI! Istighfar deh marah marah bulan Ramadhan.

Paginya saya beranikan diri buka panci daaaannn tadaaa

Sudah tampak sedikit dasar pancinya!

Trus saya raba, dan dengan amat gampang lapisan gosongnya terangkat

Alhamdulillaah pgn meluk panci..pengen cium baking soda ama cukaaaa..

Okay. Sekian. Epic enough?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Entri Populer